Teknik SEO Paling Efektif untuk Mendatangkan Traffic Organik di Tahun 2022

By: rianda 7 min read

Dunia SEO adalah hal yang menarik. Setiap tahun, Google akan membuat banyak perubahan pada algoritma peringkat mesin pencarinya. Strategi SEO yang berhasil di tahun lalu mungkin tidak berfungsi tahun ini, dan strategi yang berhasil hari ini mungkin tidak berfungsi tahun depan.

Sayangnya, banyak blogger mungkin tidak berhasil dalam mendapatkan banyak traffic. Untuk itu, simak rangkuman teknik SEO dalam artikel ini yang akan membantu mengoptimalkan blog Anda.

1. Segera Optimalkan Konten

Kebanyakan orang beranggapan bahwa SEO hanya soal penerbitan konten secara teratur, menargetkan kata kunci baru dan mendapatkan link ke halaman tersebut.

Tetapi bagi yang sudah ahli SEO tahu bahwa Anda dapat meningkatkan traffic organik secara efektif hanya dengan mengoptimalkan konten yang ada melalui proses yang dikenal sebagai “content optimization.”

Pengoptimalan konten bertujuan untuk mengoptimalkan meta tag di halaman web seperti:

  • Kata kunci utama dan tambahan dengan kepadatan yang benar.
  • Memiliki jumlah kata yang tepat.
  • Memastikan readability.
  • Memiliki meta title dan meta description yang optimal.

Berikut empat cara menerapkan pengoptimalan konten dengan mudah dan cepat:

A) Temukan Jumlah Kata dan Kepadatan Kata Kunci yang Tepat

Setiap SERP berbeda. Ada topik bahasan yang tidak membutuhkan jumlah kata yang panjang. Ada juga bahasan yang memerlukan jumlah kata yang panjang dan penjelasan topik yang mendalam.

Sebagai contoh, keyword  “Kurs bank BRI”. Keyword semacam ini tidak membutuhkan artikel yang panjang, karena yang dibutuhkan pembaca hanyalah angka Kursnya saja.

Berbeda dengan keyword seperti “Pengertian digital marketing”. Keyword ini jelas membutuhkan penjelasan yang panjang dan mendalam.

Kepadatan kata kunci juga harus menyesuaikan dengan jumlah kata artikelnya. Supaya tidak dianggap spam keyword atau keyword stuffing, gunakan LSI agar lebih bervariasi.

B) Uji Meta Title untuk Mengoptimalkan RKT

Meta title adalah salah satu tag di website yang paling penting untuk mengoptimalkan halaman. Bagaimana dengan meta description? Tidak begitu banyak. Namun, hanya karena Google tidak melihat meta description untuk menentukan peringkat halaman, itu tidak berarti tidak penting.

Meta description yang bagus dapat memberi membantu meningkatkan RKT, yang dapat mengarah ke peringkat yang lebih tinggi. Beberapa tahun yang lalu, Rand Fishkin seorang praktisi SEO menjelaskan tentang hal ini.

“Jika hasil posisi empat mendapatkan lebih banyak klik daripada hasil posisi dua, bukankah seharusnya peringkat keduanya akan ditukar?” Sumber terkemuka lainnya seperti CXL juga menyimpulkan bahwa CTR adalah faktor peringkat.

C) Identifikasi Traffic Postingan yang Menurun

Saat mempublikasikan lebih banyak konten, traffic dan peringkat dari konten lama pasti mulai menurun. Posting menjadi basi, sedangkan pesaing di google memperbarui artikel mereka. Hasilnya konten lama akan kehilangan traffic.

Memang sulit jika harus selalu membuat konten baru namun tetap bisa mengupdate konten lama. Sedangkan ada kalanya memperbaharui konten lama justru lebih efektif dibanding dengan posting konten baru.

Solusinya, cari postingan yang trafficnya sudah mulai menurun. Perbaharui konten dengan menambah jumlah kata misalnya. Dengan begitu traffic dari postingan lama tetap akan terjaga.

D) Pahami Apa Yang Dibutuhkan Pembaca Dengan Bantuan Fitur Google

Ketika mengetikkan sebuah kata kunci di google, maka akan muncul juga bantuan google seperti “Orang Juga Bertanya” dan “Penelusuran Terkait”.

Bagian “Orang Juga Bertanya” dan “Penelusuran Terkait” ini adalah dua alat luar biasa yang dapat digunakan untuk mengungkap maksud pencarian pengguna.

Dengan menjawab pertanyaan yang ditemukan di bagian “Orang Juga Bertanya”, konten yang dibuat akan lebih informatif dan mampu menjawab berbagai permasalahan pembaca.

Bagian “Penelusuran Terkait” di bagian bawah SERP juga dapat memberikan beberapa saran tentang bagian apa yang dapat disertakan dalam artikel.

2. Berikan Page Experience yang Baik

Pengoptimalan halaman website telah menjadi faktor peringkat yang relatif lemah, yang tentu saja tidak pernah dianggap terlalu serius oleh praktisi SEO. Tentu, itu penting, tetapi tidak lebih dari pengoptimalan yang biasa dilakukan.

Perkembangan SEO bergerak cukup cepat. Dengan rilisnya google BERT dan MUM, tren SEO terbaru menunjukkan bahwa Google ingin memanusiakan mesin pencarinya dengan mengarahkan algoritma peringkatnya ke metrik seperti pengoptimalan halaman website.

Link dan tag penting dan akan terus dibutuhkan, tetapi itu bukan satu-satunya hal yang harus diwaspadai. Dengan rilisnya “Page Experience Update” pada tahun 2020 lalu, Google menjadikan metrik baru ini sebagai bagian inti dari algoritmanya.

Google mendefinisikan Page Experience sebagai:

“seperangkat sinyal yang mengukur bagaimana pengguna merasakan pengalaman berinteraksi dengan halaman web di luar nilai informasi aslinya.”

Google tidak memiliki cara untuk mengetahui bagaimana pengguna benar-benar melihat halaman web. Sebagai gantinya, mereka mengambil empat metrik yang berkorelasi dengan Page Experience.

Metrik pertama adalah Core Web Vitals, penggabungan metrik yang mengukur kecepatan loading halaman dari perspektif pengalaman pengguna:

  • Largest Contentful Paint (LCP): Mengukur kinerja loading. Google merekomendasikan untuk membidik LCP di bawah 2,5 detik setelah halaman mulai dimuat.
  • First Input Delay (FID): Mengukur interaktivitas. Google merekomendasikan FID kurang dari 100 milidetik.
  • Cumulative Layout Shift (CLS): Mengukur stabilitas visual. Google merekomendasikan skor CLS kurang dari 0,1.

Tiga metrik lainnya adalah “page’s mobile friendliness”, penggunaan protokol HTTPS, dan kurangnya interstisial yang mengganggu:

Jika belum memperhatikan page experience, maka inilah yang perlu dilakukan:

  • Pertama, jalankan situs web Anda melalui PageSpeed ​​Insights untuk mengukur kinerjanya terhadap Core Web Vitals.
  • Kemudian perhatikan rekomendasi yang diberikan Google di bagian bawah untuk memperbaiki masalah apa pun yang mungkin ditemukan.
  • Ulangi proses dengan Uji Situs Saya untuk mengukur kembali respons website.

Meningkatkan kecepatan loading halaman dapat berdampak lebih besar dari sekadar meningkatkan kinerja organik.

Survei menemukan bahwa hampir 70% konsumen mengatakan bahwa kecepatan halaman mempengaruhi keinginan mereka untuk membeli dari situs web.

Berikut adalah beberapa cara yang dapat meningkatkan kecepatan halaman untuk peringkat yang lebih baik dan lebih banyak konversi:

  • Minify kode yang tidak diperlukan.
  • Defer loading JavaScript.
  • Kurangi waktu respons server.
  • Pilih hosting yang tepat sesuai kebutuhan.
  • Aktifkan cache browser.
  • Aktifkan kompresi.
  • Kompres gambar untuk mengurangi ukuran halaman hingga 30-40%.

Setelah Anda selesai meningkatkan kecepatan loading, pastikan situs memenuhi tiga kriteria lain yang menghasilkan page experience yang optimal:

  • Jadikan situs web menjadi mobile-friendly.
  • Beli sertifikat HTTPS (SSL) untuk domain Anda.
  • Hapus semua pop-up yang tidak perlu.

3. Tingkatkan Dwell Time

Industri SEO telah berspekulasi tentang dampak pengalaman pengguna dalam algoritma peringkat Google. Arsitektur situs yang bersih, kecepatan loading yang cepat, dan pengalaman seluler memang penting, tetapi tidak satu pun dari faktor-faktor ini yang benar-benar memiliki pengaruh kuat pada peringkat hingga saat ini.

Seperti yang mungkin sudah Anda tahu, Google sekali lagi memutuskan untuk beralih dan menjadikan satu aspek pengalaman pengguna menjadi penting dalam rangkaian faktor peringkat mereka.

Dwell time adalah waktu yang dihabiskan pengunjung untuk melihat halaman setelah mereka mengklik tautan SERP dan sebelum mereka kembali ke SERP.

Mari ilustrasikan dengan contoh berikut:

  • Seorang pengguna Google mencari dengan kata kunci “teknik SEO”, memeriksa hasil teratas, menemukan halaman ini, dan mengkliknya.
  • Empat menit 35 detik kemudian, pengguna memutuskan bahwa mereka menemukan apa yang mereka cari dan kembali ke SERP untuk membaca halaman lain.

Dwell time mereka adalah 4 menit 35 detik. Dengan sendirinya, tolok ukur ini tidak membuat banyak perbedaan. Tetapi jika Google berpikir bahwa orang-orang bertahan lebih lama di halaman daripada di halaman kompetitor, mereka akan mengetahui bahwa halaman kita mungkin lebih baik.

Semakin bahagia pengguna, semakin baik bagi Google. Oleh karena itu, mereka akan menghargai Dwell time yang tinggi dibandingkan para pesaingnya.

Untuk lebih jelasnya: Waktu tunggu tidak sama dengan rasio pentalan, karena rasio pentalan mengukur jumlah pengunjung yang mendarat di laman dan kemudian pergi tanpa interaksi lain.

Lebih khusus lagi, ini adalah persentase sesi satu halaman dibagi dengan semua sesi untuk situs web Anda (atau halaman individual).

Dwell time juga bukan waktu di situs, karena yang terakhir dapat mencakup orang-orang yang datang dari luar SERP. Waktu tinggal seperti turunan dari rasio pentalan dan waktu di situs, tetapi jauh lebih ramah SEO daripada induknya.

Kabar buruknya adalah Anda tidak dapat berbuat banyak untuk meningkatkan Dwell time, kecuali meningkatkan pengalaman pengguna Anda. Apapun yang membuat situs web Anda lebih ramah pengguna kemungkinan akan meningkatkan Dwell time.

Dan kebalikannya juga, Jika situs web terlihat tidak dapat dipercaya, ketinggalan zaman, atau terlihat amatir, pengunjung baru kemungkinan besar akan kembali ke SERP dan mengklik hasil lain. Dan Google tidak akan menyukainya.

Setelah memahami Dwell time, berikut adalah beberapa teknik SEO yang dapat digunakan untuk meningkatkan pengalaman pengguna dan meningkatkan konten yang ada di mesin telusur.

A) Buat Postingan Anda Mudah Dibaca

Pernah mendengar ungkapan “memformat konten untuk web”? Untuk memiliki peluang meningkatkan peringkat organik Anda, Anda perlu mengambil langkah lebih jauh dan mengoptimalkan konten agar mudah dibaca.

Kiat pemformatan ini dapat membantu meningkatkan keterbacaan konten Anda:

  • Tulis konten berkualitas: Pemformatan penting, tetapi begitu juga ide-ide cemerlang, penyampaian yang menarik, serta tata bahasa dan ejaan yang bebas kesalahan.
  • Gunakan paragraf pendek: Bidik paragraf dengan panjang 3-4 kalimat. Jika perlu, Anda bahkan dapat menggunakan paragraf satu kalimat.
  • Campurkan panjang kalimat: Kalimat panjang sulit diikuti di komputer atau perangkat seluler, tetapi kalimat tersebut dapat berfungsi dengan baik jika digunakan dengan efisien. Terutama jika digabungkan dengan kalimat yang lebih pendek.

Berikut adalah contoh bagaimana struktur kalimat dapat divariasikan untuk keterbacaan yang optimal (aplikasi Hemingway dapat membantu dalam hal ini):

  • Sub-judul: Tahukah Anda bahwa rata-rata orang menghabiskan hanya 37 detik membaca sepotong konten? Anda dapat meningkatkan waktu tersebut secara signifikan dengan menyertakan subjudul yang membantu pembaca memindai konten dan dengan cepat memahami isi artikel tersebut.
  • Poin-poin: Bila Anda memiliki banyak data statistik, fakta, ide, contoh yang dikemas dalam satu paragraf, akan lebih mudah dibaca saat Anda mencantumkannya dengan poin-poin. Sebagai aturan praktis, gunakan poin-poin setiap kali Anda membuat daftar tiga item atau lebih.
  • Gunakan spasi atau enter: Pisahkan potongan besar teks dengan media pendukung yang relevan, termasuk foto, video, dan grafik (selain poin-poin dan sub-judul).
  • Gunakan gambar dan tangkapan layar: Sebagian besar artikel harus memiliki beberapa gambar atau tangkapan layar untuk mengilustrasikan poin atau angka atau langkah yang Anda diskusikan. Semakin kompleks idenya, semakin banyak gambar yang harus Anda sertakan.

B) Gunakan Gaya Penulisan Piramida Terbalik

Salah satu aturan dasar jurnalis adalah gaya penulisan piramida terbalik, lihat gambar dibawah ini:

Dalam piramida ini, informasi yang paling berharga ada di bagian atas artikel, dengan informasi yang kurang penting muncul di bawah. Pembaca yang memindai artikel jarang mencapai bagian bawah halaman, jadi masuk akal untuk memberi mereka apa yang mereka inginkan di bagian atas.

4. Fokus pada Klaster Topik

Google berkembang dan begitu juga algoritmanya. Tujuannya sekarang adalah untuk memahami maksud penggunanya, apa yang mereka harapkan, apa yang mereka cari dan, lebih khusus lagi, hasil pencarian apa yang paling membantu menjawab pertanyaan mereka.

Jangan berharap situs web muncul di halaman pertama Google hanya dengan membuat konten yang berfokus pada kata kunci. Tidak cukup hanya melihat kata kunci saja; kita perlu melihat konteks di sekitar mereka. Juga disebut sebagai “user intent”, Anda harus memperhatikan apa yang dicari pengguna Anda.

Berikut adalah dua hal khusus yang harus Anda pertimbangkan:

A) Ketahui Target Audiens Anda

Jenis konten yang akan dibuat akan bergantung sepenuhnya pada audiens. Semakin baik Anda mengenal mereka, lokasi, usia, minat, dll semakin baik konten yang akan Anda buat (dan semakin baik SEOnya).

Misalnya, tools riset kata kunci Anda menunjukkan bahwa “Android” memiliki volume pencarian 2.740.000 per bulan. Itu topik yang sangat luas dan tentu persaingan berat bukan? Belum tentu.

Orang yang menelusuri “Android” dapat digolongkan ke dalam beberapa kategori:

  • Pengguna seluler yang mencari bantuan Android
  • Penggemar Star Wars mencari droid
  • Penggemar robotika mencari informasi tentang Android

Jika tidak memahami target audiens, Anda dapat mengambil resiko membuat konten untuk semua topik ini. Itu tidak akan memenangkan peringkat atau pembaca Anda karena Anda tidak dapat menyenangkan semua orang dengan satu konten yang dioptimalkan untuk pembahasan yang begitu luas.

B) Atur Konten ke dalam Cluster

Alih-alih berfokus pada kata kunci mandiri, atur semua konten ke dalam tema yang berbeda. Model klaster topik dengan menautkan potongan konten yang relevan bersama-sama ke dalam “kluster”: Ini mencakup memiliki:

  • Halaman pilar: Ini umumnya halaman situs yang paling penting yang Anda inginkan, dan dapat harapkan, untuk diberi peringkat dengan berbagai kata kunci.
  • Halaman cluster: Ini adalah halaman yang hidup dan terhubung kembali ke halaman pilar yang relevan. Mereka umumnya akan menjawab pertanyaan atau membahas topik yang terkait dengan halaman pilar secara lebih rinci.

Strategi ini mencapai tiga hal:

  • Memuaskan niat pengguna karena mereka mendapatkan akses mudah ke informasi yang lebih rinci tentang topik yang mereka minati.
  • Mengubah situs Anda menjadi sumber yang lebih baik untuk topik pilar tersebut. Ini penting bagi Google, karena tujuannya adalah mengarahkan pengguna ke halaman terbaik untuk istilah pencarian mereka. Ketika Google melihat situs Anda sebagai sumber daya yang bagus untuk topik tertentu, kemungkinan besar Anda akan dihargai dengan peringkat yang lebih baik.
  • Masing-masing halaman cluster tersebut memiliki potensi untuk menentukan peringkatnya sendiri, dan mengarahkan lalu lintas tambahan ke situs Anda.

C) Lakukan Riset Kata Kunci

Setelah fokus ke konten klaster, jangan lupa untuk riset kata kunci karena kata kunci masih penting dalam SEO.

Mengatur konten secara tematis adalah kuncinya, tetapi mengabaikan kata kunci sepenuhnya merupakan kesalahan. Kata kunci bertindak sebagai penunjuk arah ke Google’s spiders, menandakan topik dan memberikan petunjuk tentang sifat konten di situs web.

Dengan melakukan riset kata kunci, dapat menemukan siapa yang menelusuri topik yang ingin ditulis, sehingga lebih mudah untuk membuat posting blog atau jenis konten lain yang menjawab pertanyaan spesifik pelanggan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.